Tampilkan postingan dengan label Event. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Event. Tampilkan semua postingan

Rabu, 25 Oktober 2017


Bandung surganya kuliner. Banyak yang datang ke Bandung, hanya untuk mencari kuliner atau makanan yang sedang menjadi tren saat ini. Kreativitas orang-orang Bandung khususnya di dunia kuliner sangat luar biasa. Akhir-akhir ini, banyak artis-artis membuat usaha kue/pastry di beberapa kota termasuk Bandung diserbu oleh penggemarnya.

Adalah Irfan Hakim dan Ananda Omesh berkolaborasi membuat toko kue bernama BANDUNG KUNAFE. Bandung Kunafe menyajikan kue yang berbahan dasar javanesse cake hasil perpaduan isian yang legit dengan berbagai rasa. Terdapat juga remahan puff pastry dan butter cream yang ketika digigit ada perpaduan crunchy dan tekstur lembut bersatu membuat enak di lidah.

Kemeriahan launching Bandung Kunafe
Acara launching toko kue Bandung Kunafe dihadiri juga oleh walikota Bandung, Kang Emil. Beliau memang sangat mendukung kegiatan positif seperti ini. Bahkan Kang Emil melayani pembelian bersama Irfan Hakim dan Ananda Omesh. “Kedua orang ini patut dicontoh. Kalau mau sukses harus kreatif melihat peluang dan bekerja keras,” ujarnya.

Menurut informasi dari Kang Emil ini sendiri, setiap tahun ada 6 juta turis yang datang ke Bandung. Setiap orang bisa menghabiskan uang belanja sekitar 1 jutaan. Jika dihitung-hitung uang dari wisatawan ini bisa mencapai 6 triliun dalam setahun tadi.

Untuk namanya sendiri, Irfan Hakim dan Omesh memilih nama Kunafe karena merasa terpukau dengan kehebatan yang dimiliki Bandung yang dijuluki sebagai Kota Seribu Taman, Bandung Juara, dan Kota 1000 destinasi.  Kunafe sendiri merupakan kata-kata unik yang terlontar saat mereka berbincang-bincang ketika membicarakan Kota Bandung. Kunafe merupakan sebutan dari kata kunaon dalam bahasa sunda atau kenapa dalam bahasa Indonesia.

Suasana di dalam Bandung Kunafe
“Berawal dari kekaguman saya dan Omesh tentang Kota Bandung yang semakin hari dari segi insfrastruktur pun semakin lengkap dan juga destinasi wisatanya pun semakin beragam. Kenapa ya Bandung bisa keren banget. Tiba-tiba terlontar nama Kunafe atau kunaon alias kenapa?” tutur Irfan

Bandung Kunafe menawarkan enam varian rasa di antaranya Kunafe Cheese, Kunafe Greentea, Kunafe Chocolate, Kunafe Tiramisu, Kunafe Nutella, dan Kunafe Durian. Durian atau kaduna na asli ieu mah. Legit pisan. Pertama di Bandung ” jelas Irfan Hakim.

Sumber: IG Bandung Kunafe
Jadi mau camilan lembut yang bikin nagih zaman now datang aja ke Bandung Kunafe di Jalan Banda No. 23.

Selasa, 30 Mei 2017

 
“Ayah, aku ingin bermain layang-layang, boleh?”
“Bunda, aku ingin bermain hujan-hujanan, boleh?”
“Bunda, aku ingin menanam bunga, boleh?”
“Ayah, aku ingin bermain kelereng bersama teman-teman, boleh?”
“Bunda, aku ingin bikin donat sendiri, boleh?”
“Ayah, aku ingin menangkap ikan di kolam, boleh?”
“Ayah, aku ingin main air sambil cuci mobil, boleh?”
“Bunda, aku ingin naik turun eskalator, boleh?”
“Bunda, aku ingin bermain bola sambil hujan-hujanan, boleh?”
“Ayah, aku mau menggambar di tembok, boleh?”

Apakah ayah bunda berani berkata “IYA, BOLEH” jika anak bertanya seperti di atas?
Pada tanggal 20 Mei 2017 kemarin, saya berkesempatan menghadiri acara seminar parenting bersama Dancow yang digelar di Trans Luxury Hotel dengan tema yang diangkat adalah mendorong eksplorasi si kecil dengan berani berkata, ” iya, boleh”. Saya sendiri membawa dua krucil untuk turut serta dalam acara ini. Anak-anak selama ini memang fans berat Dancow, makanya pas ada acara ini mereka ingin ikut.

alt Dapur Nulekker

Acara ini dipandu oleh mbak Syahnaz Haque yang bertindak sebagai moderator dan tiga  narasumber super kece yang menyampaikan materi sesuai bidangnya, di antaranya:
  • DR. dr. Rini Sekartini, Sp(A)k.
  • Vera Itabiliana Hadiwidjojo, S.Psi, Psi.
  • Rita Ramayulis, DCN, MKes.

alt Dapur Nulekker

Para narasumber menjelaskan bahwa pertumbuhan dan perkembangan si kecil perlu didukung oleh tiga elemen penting yakni stimulasi, cinta, dan nutrisi. Dengan mengatakan “Iya, boleh” pada si kecil merupakan wujud stimulasi yang nantinya akan membuat si kecil merasa percaya diri dan menjadi pribadi yang berani karena merasa dirinya bisa dan mampu. Ketika anak ingin bermain hujan-hujanan atau main tanah, Ayah dan Bunda termasuk tipe yang suka melarang anak untuk melakukan ini itu atau termasuk tipe yang selalu mendukung eksplorasinya?

Berkenaan dengan tema Dancow yang diangkat pada kali ini, saya selaku orangtua sangat setuju untuk selalu mendukung eksplorasi si kecil, apalagi di masa usia balita. Masa usia balita bisa disebut masa keemasan, masa dimana mereka serba ingin tahu tentang segala apa yang dilihatnya, pengen nyoba ini nyoba itu. Saya sendiri cukup dikenyangkan oleh kedua jagoan saya yang superaktif sedari kecil. Si cikal yang memang nggak bisa diam terkadang membuat saya kelabakan. Dia paling suka kalau udah lihat tangga, beberapa kali naik turun tangga adalah hobinya. Kesukaannya yang lain adalah bersepeda keliling komplek meski matahari lagi panas-panasnya, atau kakinya selalu gatal tiap kali lihat bola, dia bisa berlama-lama bermain bola di lapangan. Badannya yang basah oleh keringat dan kulitnya yang menghitam sehabis main bola tidak terlalu saya khawatirkan. Yang penting dia sehat dan happy. Setiap dia melakukan apa yang dia suka, wajah cerianya memang selalu terpancar. 

Ketika masuk TK, gerak aktifnya bisa dikendalikan karena di sekolahnya diajarkan untuk bersikap tanggung jawab. Awal masuk sekolah sih dia belum mau duduk manis di kelas bersama teman-temannya, dia selalu minta ingin bermain sepeda dulu atau loncat-loncat di trampolin. Gurunya melarangnya? Tidak. Boleh bermain sepeda dulu tapi hanya boleh 15 menit. Boleh loncat-loncat di trampolin asal 10 menit saja. Semuanya boleh dilakukan, tapi dari sana sekaligus belajar tentang waktu plus disiplin juga, dan dia sangat menghargai itu.

Hobi anak jagoan saya yang kedua beda lagi, dia fans berat mobil-mobilan dan mobil beneran. Dia ingin merasakan gimana rasanya naik bis, naik becak, naik angkot, naik bandros, dan yang belum kesampaian sih naik kereta api, hehe. Kesukaannya dia tuangkan juga dalam corat-coretan gambar di kertas, tiap lihat alat tulis dan kertas kosong, dia bisa anteng berlama-lama menggambar mobil-mobilan yang dia suka. Setiap saya ada jadwal ekskul menulis di sebuah Madrasah Ibtidayah di hari Sabtu, dia selalu ikut, dan dia suka menggambar di papan tulis. Kehadirannya di kelas mengganggu saya mengajar? Tidak. Saya malah senang, dia bisa berani di depan banyak orang dan bebas berinteraksi dengan mereka.

alt Dapur Nulekker

Berbicara tentang eksplorasi, eksplorasi merupakan cara membuat otak anak menjadi cerdas karena dilandasi rasa ingin tahu yang begitu tinggi. Anak-anak balita memang sedang pada masa-masanya cerewet penuh tanya. Mereka sedang mengembangkan keterampilan kognitif dan motoriknya. Mereka tengah berada dalam tahap eksplorasi. Eksplorasi ini pula menjadi salah satu cara mengembangkan kemampuan motoriknya karena keinginannya untuk selalu bergerak dan menggunakan seluruh inderanya untuk mengetahui segala hal.
Lalu, apakah semua hal yang diinginkan anak harus selalu kita “Iya, boleh” kan? Selama hal itu positif demi memenuhi eksplorasinya secara maksimal, saya rasa tidak masalah.

Misalnya ketika anak ingin bermain hujan-hujanan, kondisi tubuhnya lagi sehat, hujannya terjadi di siang hari, dekat rumah juga, dan kita sebagai orangtua tetap bisa mengawasinya, tidak ada alasan kita untuk melarangnya. Tapi bagaimana jika ada kekhawatiran si anak akan sakit setelah hujan-hujanan? Ayah dan bunda tak perlu khawatir lagi, menurut tiga narasumber dari acara seminar Dancow kemarin menjelaskan bahwa anak harus terpenuhi nutrisinya agar bisa tumbuh dan berkembang secara optimal, serta memiliki daya tahan tubuh yang kuat.

Nutrisi bagi balita sangatlah penting. Hal pertama yang sebaiknya diperhatikan adalah kecukupan asupan bahan makanan sumber enegi. Utamakan makanan sebagai sumber energi mengandung karbohidrat kompleks, seperti beras merah atau beras putih tumbuk. Beragam umbi-umbian bisa sesekali diberikan sebagai pengganti atau pelengkap. Lengkapi dengan protein dan lemak sehat sebagai tambahan sumber energi.

Karbohidrat, protein, dan lemak sehat merupakan kebutuhan utama yang harus dipenuhi guna menunjang pertumbuhan anak secara menyeluruh. Balita juga perlu sejumlah nutrisi penopang agar tumbuh dan berkembang dengan baik. Di antaranya, kalsium untuk pertumbuhan tulang dan gigi serta lemak sehat dan vitamin B-kompleks untuk menunjang kecerdasan. Sementara untuk sumber kalsium terbaik terletak pada susu guna menunjang pertumbuhan tulang dan gigi. Satu lagi peranan yang sangat penting untuk menunjang kesehatan dan tumbuh kembang balita adalah serat makanan. Serat mencegah sembelit karena membantu memperlancar kerja saluran cerna dan saluran pembuangan. Asupan serat yang cukup juga menekan risiko kegemukan, memperkecil risiko munculnya gangguan jantung dan menurunkan risiko munculnya gangguan diabetes tipe-2 pada anak-anak. Serat makanan tersedia dalam jenis buah-buahan segar, sayur-sayuran segar, beras berkulit ari, serta kacang-kacangan. Wah, ternyata banyak manfaatnya ya serat ini. Apakah ayah bunda sudah membiasakan si kecil untuk selalu mengonsumsi sayuran dan buah?

Pada acara seminar Dancow kemarin ada demo proses pembuatan susu yang baik dan benar agar nutrisinya tidak hilang alias masih terjaga dan pengenalan produk Dancow Advanced Excelnutri +. Produk ini merupakan inovasi baru dari Dancow yang bermanfaat melindungi si kecil agar terhindar dari infeksi saluran cerna dan infeksi saluran pernafasan karena mengandung lebih dari 3x lactobacillus rhamnosus  sebagai advance protection. 

alt Dapur Nulekker

Ayah bunda, anak itu spesial ya, beda anak beda karakter, yang pasti setiap anak itu unik. Ada yang mengatakan bahwa pohon itu tidak tumbuh dalam semalam, artinya jika kita sebagai orang tua ingin agar anak kita tumbuh dengan baik secara fisik dan mentalnya, semua perlu perjuangan yang tidak sebentar, jika yang kita berikan itu baik maka akan tumbuh dengan baik, pun sebaliknya.


Kamis, 26 Januari 2017

alt Food Photography

Mengikuti seminar atau workshop photography menjadi event yang sangat ditunggu, apalagi yang fokusnya mengenai product/ food photography. Passion yang tinggi terhadap photography, terlebih lagi fokusnya pada produk dan makanan. Hal inilah yang menggerakkan untuk ikut dalam workshop Gram Our Food yang diselenggarakan oleh @ngembat.co bertempat di Siete Cafe Bandung.

Kebetulan juga pengisi workshopnya seorang food photography yang sudah berpengalaman banget dengan liputan review cafe dan resto, serta makanan, Mas Putra Agung Agustinus. Semua liputan dan review dikemas dengan apik di dalam blog, www.thefoodxplorer.com miliknya sendiri.

Sebelumnya ke acara workshopnya, pengen sedikit mereview Siete Cafe, yang menjadi tempat penyelenggara acara ini. Sekilas, Siete cafe dengan bangunan yang art deco ini, pasti interiornya juga akan mengikuti gaya art deco.  Tapi, ternyata interiornya sendiri terdapat sentuhan modern dan homy juga. Di dalamnya, terdapat beberapa lukisan-lukisan realis dengan macam-macam ekspresi ketika menggigit/menyantap makanan, dan disorot lampu-lampu seolah ingin menonjolkan maksud dari lukisan tersebut. Siete Cafe sendiri beralamat di jalan Sumur Bandung No. 20, dekat dengan Simpang Dago Bandung. 

alt Food Photography
Suasana dan Interior Siete Cafe Bandung
Untuk menu-menu sendiri, Siete Cafe menyuguhkan menu-menu western. Harga menu-menu ini disesuaikan dengan kantong mahasiswa. Mengingat daerah Siete cafe ini masuk ke daerah mahasiswa dan kampus-kampus terkenal di Bandung. Jadi, membuat mahasiswa sekitar akan semakin sering berkunjung untuk sekadar nongkrong, mengerjakan tugas bareng teman, atau sengaja makan malam di cafe ini.

alt Food Photography
Beberapa menu Siete Cafe Bandung
Dalam workshop ini, para peserta disarankan memesan menu yang nantinya akan di foto, sebagai bentuk latihan memotret foto makanan, setelah mendapatkan ilmunya ketika workshop. Selain memaparkan ilmu tentang memotret makanan, Mas Agung juga membagi pengetahuannya bagaimana membuat blog review yang mengulas tentang makanan atau tempat makan. Tentunya inilah yang diperlukan bagi seseorang yang bergelut di food blogger.

alt Food Photography
Mas Agung, sharing tentang food photography
Sesi jeprat jepret makanan pun dimulai. Beberapa peserta ada yang langsung menuju ke luar ruangan, untuk mencari spot yang oke. Ada juga yang masih di dalam bersama mas agung, menggunakan lighting yang telah disediakan. Selama sesi ini, bisa bertanya dan konsultasi langsung dengan Mas Agung sepuasnya. Sekaligus diajari juga trik memotretnya. Karena kalau hanya teori, susah untuk bisa diingat, sehingga harus diimbangi dengan praktiknya. Berikut beberapa hasil praktik memotret makanan dengan spot dan prop yang seadanya. Dengan adanya workshop food photography ini, alhamdulillah bertambah ilmu dan pengetahuan untuk terus mengasah kemampuan memotret makanan. 

alt Food Photography
Hasil jepretan Food Photography

Minggu, 13 November 2016


Beberapa minggu yang lalu dua botol madu Grow n Health nyampe ke rumah saya, langsung dicoba sama dua krucil. Si sulung Arezky doyan banget sama madu ini, rasanya asam manis katanya, enak banget. Sementara adiknya Al nggak mau kalah sama kakaknya, berebutan ngejilatin sendok bekas madu yang mereka cicipi. Kalau ngikutin kemauannya anak-anak sih pengennya tuh madu langsung dihabiskan sebotol, eits tapi itu tidak boleh, ada aturannya ngonsumsi madu, sebaiknya 3 kali sehari dengan takaran satu sendok teh. Kedatangan madu Grow n Health tepat banget karena sekarang cuaca lagi musim hujan, si cikal yang sekolah dari pagi pulang jam setengah 2 an seringkali kecapean, dan akhir-akhir ini memang sering terkena flu, batuk, dan demam, nafsu makannya juga berkurang. 

Rupanya minum susu di pagi hari dan di malam hari plus makan sayur dan buah nggak bikin dia keliatan fit. Beberapa hari setelah rutin mengonsumsi madu saya perhatikan anak-anak jadi semangat untuk menghabiskan makanannya, nafsu kalau liat makanan di piring. Duh, senangnyaaaaa… saya jadi tenang melihatnya. Kalau Al sih memang dasarnya udah doyan makan, dengan mengonsumsi madu senggaknya bisa jaga staminanya biar selalu fit. Yang keliatan efek dari minum madu Grow n Health itu Arezky, tiap pulang sekolah nggak loyo lagi, tetap energik padahal selama di sekolah dia juga suka maen bola, itu terbukti dengan baju seragam yang dipakai selalu basah kuyup dan kotor. Beruntungnya seragam yang dipakai di sekolah itu setiap harinya beda-beda, jadi emaknya nggak mesti repot-repot nyuci langsung baju yang kotor, hihi.


Sejujurnya sih saya sangat menyesal baru mengenal madu Grow n Health, coba ya madu ini ada dari dulu pas Arezky usia 3 tahun (sekarang usia doi 7,5 tahun tahun) , masa-masa dimana dia emang susah banget makan, minum susu juga nggak mau, saya kelimpungan. Dulu malah Arezky kalau susah makan suka dibeliin pengganti susu, itu tuh yang kalengnya warna ungu, yang katanya bagus untuk mengganti nutrisi anak yang susah makan. Tapi beberapa tahun ngonsumsi pengganti susu tersebut bikin dompet bengkak, hiks, nafsu makannya juga ngga ada peningkatan. Daya tahan tubuhnya juga jadi gampang sakit, yang paling sering jajan ke dokter dari orok tuh Arezky. Kasian juga sih dari bayi udah dicekoki obat-obatan, antibiotik pula. Bahkan saya sering minta rekomendasi vitamin yang paling bagus buat anak apa, hasilnya nggak memuaskan, anak nafsu makan cuma sesaat, besok-besoknya mogok lagi. 

Sebetulnya anak saya mengenal madu sudah lama, tapi efeknya nggak keliatan seperti abis minum madu Grow n Health. Beneran deh, ini berdasarkan pengalaman saya melihat anak-anak kemarin abis nyicipin madu Grow n Health, pada nafsu makan, daya tahan tubuhnya juga lumayan nggak bikin gampang sakit lagi dan si cikal yang susah tidur sekarang malah tidurnya pulas banget, jam tidurnya cukup, jadi pas bangun suka senyum-senyum karena katanya enak tidur. Entahlah, si cikal dari orok emang jam tidurnya nggak teratur, bisa dibilang saya sendiri kenyang begadang selama 4 tahun sejak dia brojol ke dunia. Pernah sering dikasih ikan mas yang konon katanya bisa membuat anak ngantuk, tapi nggak ngaruh. Dengan madu Grow n Health, Arezky sekarang nyenyak tidurnya.

Mengenal Madu Grow n Health
Saya sendiri jadi penasaran sama si madu yang satu ini, mengandung apa sih sampai anak-anak pada nafsu makan dan bikin emaknya selalu tersenyum lebar? Madu yang diproduksi oleh CV Gilang Persada Nusantara ini ternyata itu mengandung ekstrak temulawak. Nah, ekstrak temulawak inilah yang berguna meningkatkan nafsu makan anak dan juga berfungsi sebagai penjaga fungsi hati karena mengandung zat Katagoga yang memproduksi empedu dalam hati serta merangsang pengosongan empedu.

Cita rasa madu ini jadi favorit anak-anak loh karena telah melalui serangkaian uji rasa dan terjamin kosistensinya, termasuk kedua anak saya jadi ngefans banget sama madu ini, segar karena ada rasa asam manisnya, perpaduan yang bikin ketagihan pengen nyicip lagi dan lagi. Madu yang diformulasikan khusus untuk membantu proses pertumbuhan dan kecerdasan anak ini diambil dari lebah murni yang sudah pasti terjamin dan teruji secara klinis serta berasal dari nektar pilihan yang bebas residual pestisida, juga disarikan dari berbagai ekstrak bahan pilihan yang teruji secara kualitas.

Madu Grow n Health ini merupakan madu murni yang mana berguna membantu proses pertumbuhan karena mengandung banyak nutrisi dan vitamin seperti vitamin A, B1, B2, B3, B5, B6, D, E, K Uric acid dan asam nikotinal. Perlu Anda ketahui bahwa semua vitamin tersebut sangat mudah sekali diserap setelah 1 jam mengonsumsi madu. Madu Grow n Health juga bisa menjaga stamina anak agar nggak gampang sakit karena ada kandungan ekstrak kulit manggis, nah ekstrak inilah yang  berguna sebagai antimikroba dalam menangkal berbagai macam penyakit serta memiliki anti oksidan yang tinggi yang berguna untuk menambah kekebalan tubuh anak. Selain itu, madu keren ini mengandung ekstrak ikan gabus yang berguna untuk membantu kecerdasan anak karena mengandung zat Albumin yang memiliki kandungan protein tinggi, serta berguna untuk meningkatkan kekebalan tubuh anak.

Ingat ya, madu Grow n Health hanya untuk anak usia dari 1 tahun sampai 12 tahun. Lalu kenapa si madu tak boleh diberikan kepada anak yang belum genap berusia 1 tahun? Hal ini dikarenakan sistem pencernaannya belum sempurna, belum memiliki intensitas asam dalam sistem pencernaan yang membantu menangkis racun yang di hasilkan bakteri dari madu. Sama halnya ketika kita harus tepat waktunya memberikan air putih untuk pertama kalinya pada si kecil ketika sudah menginjak usia 6 bulan, sebelum 6 bulan full ASI. MPASI juga bertahap kan, yang super lembut dulu, kemudian bubur yang agak bertekstur, nasi tim, baru nasi. Semua ada waktunya, waktu yang tepat. Termasuk memberikan madu, kalau sudah menginjak usia 1 tahun yang mana sistem pencernaannya sudah sempurna, barulah boleh diberikan.

Menikmati Madu Grow n Health
Aturan pakai yang disarankan untuk mengkonsumsi Grow n Health adalah 3 kali 2 sendok teh sehari. Madu ini dikhususkan untuk anak 1-12 tahun, atau juga dapat digunakan untuk anak di atas 12 tahun dengan takaran yang sesuai. Madu bisa dinikmati dengan cara disantap langsung atau jadi toping makanan, bisa juga sebagai pengganti gula. Anak saya suka menjadikan madu sebagai bahan olesan roti gandum. Kalau mau disantap langsung sebaiknya satu jam sebelum makan dan sebelum tidur jika malam hari agar dapat diserap tubuh dengan lebih baik.




Kalau saya pribadi liat anak nafsu makan bukan bertujuan agar mereka gemuk, tapi lebih kepada agar mereka nggak jadi picky eater lagi, makan sayuran yang asalnya ogah jadi doyan, seimbanglah apa yang diberikan kepada anak-anak, asal cakupan karbohidrat, protein, vitamin, dan nutrisi lainnya tercukupi. Berikan juga buah-buahan sebagai makanan selingan agar tubuhnya cukup serat. Melihat anak-anak tumbuh dengan sehat, ceria, pinter-pinter, dan selalu bahagia adalah harapan semua orangtua pastinya, tak terkecuali saya. Sebagai orangtua rasanya selalu ingin memberikan yang terbaik dari sandang, pangan, papannya. Apa sih yang nggak buat anak selama itu positif, iya kan? J

Bagaimana Mendapatkan Madu Grow n Health?
Penasaran dengan khasiat madu Grow n Health dan berniat mempraktikkannya kepada anak tercinta? Boleh banget, Anda bisa membuktikan sendiri khasiat madu ini secara langsung. Anak susah makan? Selalu keliatan lemes? Anak tidurnya nggak nyenyak? Madu ini recommended deh buat mengatasi tanda-tanda tersebut. Yang tertarik dengan madu Grow n Health bisa dengan cara memesan melalui official website http://grownhealth.co.id/  atau bisa melalui SMS/Whatsapp 087834464222, BBM D29550E4 serta dapatkan info-info update mengenai kesehatan dan tips parenting dari Grow n Health Anda bisa follow social media account GnH juga di sini @grownhealth . Satu botol madu Grow n Health ini berisi 200 ml, harganya sangat terjangkau, cuma Rp. 75.000,- (Tujuh puluh lima ribu rupiah). Mau dapat diskon biar harganya lebih murah? Dapatkan diskon 10% untuk setiap pembelian dengan cara mencantumkan kode KBGNH6. Lumayan kan harganya jadi Rp. 67.500,- (Enam puluh tujuh ribu lima ratus rupiah).

Temukan info seputar Madu Grow n Health di bawah ini.
facebook : Grownhealth
instagram : @grownhealth
IBX58BCE5AE39DDA

Apro Apparel

Image and video hosting by TinyPic

Blog Viva.co.id

Tim Dapurnulekker

Image and video hosting by TinyPic

Member of

Image and video hosting by TinyPic

Member of

Image and video hosting by TinyPic

Translate